Artikel Umum‎ > ‎

Apa itu Business Intelligence ?

posted Jan 15, 2011, 6:25 PM by Editor KampusBI   [ updated Feb 27, 2012, 9:46 AM by Feris Thia ]

Pendahuluan 

Business Intelligence sebagai bidang teknologi IT dengan perkembangan adopsi yang sangat pesat belakangan ini  tentunya menuntut pemahaman yang komprehensif baik di tingkat konsep maupun praktis, sehingga dapat dieksplorasi maupun diimplementasikan sebagai suatu solusi strategis dan kritis pada tingkat institusi, organisasi, perusahaan maupun pada tingkat individual. 

Artikel KampusBI.com berikut ini akan coba menyajikan overview mengenai Business Intelligence mulai dari definisi sampai dengan pembahasan komponen-komponen BI.

Apa itu Business Intelligence atau BI ?

Secara singkat, Business Intelligence atau lebih sering disingkat BI (baca: bi - ai) adalah seperangkat solusi sistem informasi yang dapat menuntun kepada percepatan pengambilan keputusan dalam tingkat akurasi yang tinggi (valid). 



Sebagai contoh, informasi yang dihasilkan adalah metrik performa aktual penjualan vs target penjualan (sales), pengeluaran vs anggaran (finance), analisa tren produksi vs tren permintaan (capacity planning), dan lain-lain.

Kenapa BI ?

Pengambilan keputusan memerlukan data dari sistem BI yang berasal dari kumpulan :
  • data faktual
  • data perencanaan 
  • maupun data prediksi
yang diolah menjadi informasi yang komprehensif - dan biasanya komparatif - sehingga dapat memberikan gambaran besar bahkan menyeluruh akan kondisi bisnis dan organisasi pada  : 
  • masa lalu.
  • masa kini.
  • dan tren ke masa depan. 

Dari tuntunan informasi yang dihasilkan ini, diharapkan pengguna sistem BI dapat mengambil keputusan dengan cepat dan tegas - serta tingkat resiko yang lebih kecil. 

Konsekuensi pengambilan keputusan yang cepat tentu sangat besar, antara lain dapat memenangkan persaingan dimana kita sudah mengambil langkah antisipatif setelah mengetahui informasi satu atau beberapa langkah ke depan dibanding pesaing kita.

Dua Aspek Business Intelligence

Batasan definisi yang lebih terinci dari Business Intelligence dapat dibagi dalam dua aspek, yaitu :
  • Metode-metode atau teknik dalam praktek mendefinisikan, mengumpulkan dan mempresentasikan data dan aturan bisnis yang terikat dengannya menjadi informasi strategis yang dapat dimengerti dengan mudah oleh berbagai level pelaku bisnis. Strategis disini artinya adalah dapat mendukung pengambilan keputusan dalam frame waktu yang semakin baik dari hari ke hari.
  • Kumpulan teknologi dan aplikasi sistem terkomputerisasi yang mendukung hal di atas.

Data Warehouse dan Business Intelligence

Business Intelligence dan Data Warehouse adalah dua hal yang sebenarnya berbeda namun hampir tidak bisa dipisahkan. Hubungan antar keduanya sedemikian erat sehingga kita tidak bisa membicarakan BI tanpa Data Warehouse.

Sebagai solusi yang sangat bergantung pada data berkualitas tinggi, solusi BI akan menghasilkan informasi yang akurat jika sumber datanya baik dan akan menghasilkan informasi yang salah jika sebaliknya. Selain itu respon sistem BI juga harus baik sehingga dapat mencapai tujuannya dari sisi efisiensi waktu.

Terkait dengan hal tersebut, sumber data pada organisasi yang kompleks dan besar biasanya perlu diolah agar dapat digunakan baik oleh sistem tersebut. 

Kompleksitas yang biasanya terjadi adalah sumber data tersebar di berbagai titik dan pernah memiliki siklus pengembangan bertahap.  

Konsekuensinya, isi data bisa berbeda pada tiap titik area fisik, dan pada tiap periode waktu siklus pengembangan. Data demikian hampir dipastikan perlu perlakuan tertentu agar seragam namun tetap valid. Dan jika tidak ditangani dengan disiplin yang baik pada tahap pengembangannya, data cenderung menjadi "kotor".

Data Warehouse memenuhi kriteria tersebut, yaitu merupakan database tersendiri merupakan hasil konsolidasi, pembersihan, penyesuaian, dan optimalisasi data sehingga layak dijadikan sebagai sumber data informasi untuk sistem BI.

Proses menghasilkan data warehouse ini tidak sederhana dan menuntut pembahasan sendiri yang intens. Bahkan bisa diklaim di hampir semua kasus, jika dimasukkan sebagai bagian proyek BI maka Data Warehouse merupakan task yang paling lama pengembangannya.

Digital Dashboard

Para eksekutif sangat berkepentingan dengan gambaran kondisi bisnis secara keseluruhan. Dan ini informasi ini dituntut untuk disajikan dalam format yang gampang dicerna. Dan ini biasanya dicapai oleh sistem BI dengan penggunaan visualisasi berbagai chart dalam satu halaman presentasi.

Karena kondisi jenis informasi diadopsi oleh tipe chart yang berbeda-beda, maka biasanya visualisasi ini dikombinasikan sedemikian rupa sehingga menyerupai "dashboard" mobil dan disebut Digital Dashboard. Digital Dashboard adalah komponen penting yang tidak terpisahkan dari produk BI saat ini.



Online Analytical Processing (OLAP)

Laporan analisis historis dan perencanaan pada ranah BI dikenal sebagai Online Analytical Reporting (OLAP). Sistem OLAP merupakan komponen BI yang dirancang untuk dapat menghasilkan informasi untuk satu proses bisnis dilihat dari berbagai perspektif - dengan dinamis dan dalam waktu respon yang singkat.

Sebagai Contoh

Kita dapat melihat data penjualan dari sisi produk, waktu dan pasar di satu saat.


Dan dapat melihat data penjualan dari sisi waktu, status pemesanan dan pasar di saat lain pada menu laporan yang sama.


Sangat dinamis bukan ?

Kontras dengan OLAP adalah sistem transaksional seperti Enterprise Resource Planning (ERP), Customer Relationship Management (CRM), Sales Force Automation, dan lain-lain. Sistem transaksional ini kemudian diistilahkan dengan Online Transactional Processing (OLTP).

Database OLAP ini biasanya memang berasal dari database OLTP. Database OLAP ini untuk hampir semua kasus adalah bagian dari Data Warehouse.

BI dan Decision Support System

Dari karakteristik pemanfaatan teknologi ini, sebenarnya sistem BI sudah dikenal sebelumnya dengan nama Decision Support System (DSS). Namun karena terkait dengan istilah dan komponen yang berkembang cukup banyak belakangan ini, maka dapat dimengerti untuk dibuat istilah baru agar tidak terjebak dalam batasan-batasan lama.